TUGAS BAHASA INGGRIS 2

Strategy and simulation in answering TOEFL listening
TOEFL stands for Test of English as a Foreign Language. TOEFL is a test form that is intended to test the English language skills possessed by people who come from countries that do not use English as its official language . TOEFL is generally used as one of the prerequisites for study abroad , especially countries that use English as the language of instruction . TOEFL usually also be a requirement to continue the study of S- 2 and S – 3 in the country . Even recent S-1 students at top universities in Indonesia are also required to have a certain TOEFL score as a condition of graduation . Similarly TOEFL is starting to be used in the workplace as one of the mechanisms of recruitment or career advancement path .
TOEFL exam includes three forms , namely listening comprehension , structure and written expression and reading comprehension . Along with perkembanagn technology , currently developed three types of TOEFL , the Internet Based Test ( IBT ) , Computer Based Test ( CBT ) and Paper Based Test ( PBT ) . The only difference is the media delivery problems , or medium to deliver it .
The first part of the TOEFL test is a listening comprehension where participants will listen to a few short dialogue , the dialogue length , and the long speech followed by a question answer choices in the matter of the paper .
For most people listeing part is the most difficult in the toefl test . Because people speaking in a conversation or Didato are native speakers very much different than delivery by the Indonesian people that we often hear in schools or courses . They talk fast and sometimes participants do not understand what is recited .
Although it is difficult not to be given up because the actual TOEFL test in addition to requiring English language support capabilities are also associated with the strategy used when answering such questions .
Strategies in answering TOEFL
v There are 4 strategies in answering TOEFL , namely :
1 . Be familiar with the directions .Get used to carry out the instructions in the TOEFL test as a matter of general guidance in doing the same . In listening tests will be working on the listening user who is played through the tap recorder before the test begins .
2 . Listen carefully to the conversations and talks
You have to really concentrate to hear what the speaker on the tape because it was played only once .
3 . Easier and know where the more difficult questions are Generally found .
Keep in mind that in every matter of listening difficulty level increasing from about to about
4 . Never leave any answers blank on your answer sheet .
Never empty your answer sheet . In no penguranagn TOEFL test score although the answer is incorrect .
5 . Use any remaining time to look ahead at the answers to the questions that follow .
When you have answered no.1 for example . Hurry up to see the no -choice answers . 2 so that you quickly read the contents of the topics to be discussed . By looking at the answer choices before hearing the conversation at least you’ll get a question about the shape of the shadow will appear .
v Specific Strategy
PART A : Short Conversation
1 . Focus on the speaker to hear the second
2.Janganpanik if they do not understand the word -for-word in a conversation kompliy , just need meangkap ideas and content of the conversation
3.Bila could not understand what diucapakan second speaker , choose the best answer is different from what you hear
4.Pahamilah functional forms of expression (agreement , suggestion , suprice , etc. ) , idiomatic expressions and situations when the conversation is done
PART B : Longer Conversation
5.Ketika narrator discuss the direction par B should read the answer choices at a glance and then record it and predict what the theme will be discussed
6.Ketika listening to the conversation , you must know the theme / topic being discussed
7.Waspadalah on each question
8.Cermati conditions and situations that occur during a conversation regarding the place and time pembicaraaan , what and who discussed
PART C : TALK
9.Bila you have plenty of time , take a look at the answer choices listed in a booklet and find the key word
10.Waspada talks in sentences first because usually a topic for the next sentences
11.Fokus listen to things related to 5 – WH questions ( What , Why , Who , When , Where ) and How
12.Buatlah conclusions on the situation that occurs when the conversation is done .
Simulation questions about TOEFL
• _________ Was ringing continuously for hours .
( A ) . loudly
( B ) . In the morning
( C ) . The Phone
( D ) . The bells
discussion :
1 . Identified that there is a verb was thus required the subject to complete the statement .
2 . ( A ) is not the subject , ( B ) is not the subject , ( C ) the subject , ( D ) subject
3 . Now we just 2 choices of possible answers , now seen more appropriate .
4 . Because it was a singular verb , then the correct answer is ( C ) which is a single subject .
• Example Problem :
To Mike _______ was a big surprise .
( A ) . really
( B ) . the party
( C ) . funny
( D ) . when
discussion :
1 . It can be seen that before the words are said next to Mike , so Mike is not a subject .
2 . Identified that there is a verb was thus required the subject to complete the statement .
3 . ( A ) is not the subject , ( B ) the subject , ( C ) is not the subject , ( D ) conjunctive
4 . The correct answer is ( B )
• Example Problem :The movie _______ Appearing at the local theater is my favorite .( A ) . now( B ) . is( C ) . it( D ) . was
discussion :1 . It can be seen that the word is the subject of the movie .2 . Can also be seen that there is a word that is a verb .3 . ( A ) said appendages , ( B ) verb , ( C ) the subject , ( D ) the verb4 . The correct answer is ( A ) .

Referensi :
http://bahasainggris-jepang.blogspot.com/2013/11/strategi-cara-menjawab-soal-listening.html
http://carajawab.blogspot.com/2013/12/contoh-soal-toefl-dan-pembahasannya.html

By riyantobbs

HUTAN LINDUNG

Hutan lindung adalah hutan yang keberadaannya dilindungi oleh pemerintah.

S                    P                   O                                       K

Fungsi hutan lindung adalah   mengurangi pemanasan global.

S                           P                               O

Hutan lindung adalah paru-paru bumi.

S                P                 O

Fungsi hutan lindung adalah menjaga kesuburan tanah.

S                        P                            O

Hutan lindung banyak terdapat di Indonesia.

S                               P                         K

Fungsi hutan lindung adalah mencegah banjir.

S                                 P                      O

Penduduk Indonesia harus menjaga kelestarian hutan lindung.

S                                      P                            O

Tangkoko merupakan salah satu hutan lindung di Indonesia.

S               P                                 O                       K

Hutan lindung Tangkoko terletak di pulau Sulawesi.

S                                P                        K

By riyantobbs

IBU SAYA

Ibu saya bernama Arsinten.

S             P           O

Beliau berusia 49 tahun.

S            P        O

Ibu saya gemar memasak ikan.

S             P                        O

Ibu saya bertempat tinggal di Brebes.

S                P                 K

Beliau adalah seorang muslim.

S                  P                 O

Ibu saya bekerja sebagai wirausaha.

S              P                   K

Saat ini ibu saya memiliki usaha telur asin.

KW      S                  P                     O

Ibu saya mencintai keluarganya.

S               P              O

Ibu saya adalah anak ketiga dari empat saudara.

S               P              O                    K.PL

Ibu saya dikaruniai dua orang anak.

S              P                O

By riyantobbs

TEMPAT TINGGAL SAYA

Saya bertempat tinggal di kota Depok.

S            P                            O

Saya bertempat tinggal di Depok sejak tahun 2012.

S             P                        O                 K.waktu

Saya bertempat tinggal seorang diri di Depok.

S             P                         O           K.tempat

Rumah kosan saya terdiri dari dua lantai.

S                           P             O

Rumah kosan saya berdekatan dengan masjid.

S                                 P                  O

By riyantobbs

DIRI SAYA

Saya  bernama  Riyanto.

S          P            O

Saya dilahirkan di Brebes.

S         P               O

Saya beragama Islam.

S           P           O

Saya menuntut  ilmu di Gunadarma.

S             P         O           K

Saya gemar bermain bola voli.

S                 P                 O

By riyantobbs

PERANAN SISTEM SISTEM AKUNTANSI BAGI DUNIA BISNIS

Akuntansi sangat penting bagi semua bisnis organisasi. Akuntansi melibatkan memelihara, mencatat audit dan menyiapkan laporan keuangan untuk rumah bisnis. Seperti kebanyakan negara lain, Indonesia perekonomiannya didominasi oleh perusahaan menengah dan kecil yang masih belum terlalu menyadari sepenuhnya kegunaan akuntansi. Secara garis besar, sebuah toko dapat menentukan keadaan keuangannya. Jika menguntungkan, stok barang akan bertambah banyak dan sebaliknya. Tetapi jika ada yang bertanya berapa keuntungan sebenarnya, mereka tidak dapat mengetahuinya.

Informasi  akuntansi  merupakan  alat  yang  digunakan  oleh  pengguna informasi  untuk  pengambilan  keputusan  (Nicholls  dan  Holmes,  1988  :  57),
terutama  oleh  pelaku  bisnis.  Dimana    informasi  akuntansi  diharapkan  dapat didefinisikan  sebagai  sistem  informasi  yang  bisa  mengukur  dan mengkomunikasikan informasi keuangan tentang kegiatan ekonomi. Informasi  akuntansi  sangat  diperlukan  oleh  pihak  manajemen  perusahaan dalam merumuskan berbagai keputusan dalam memecahkan segala permasalahan yang dihadapi perusahaan. Informasi akuntansi yang dihasilkan dari suatu laporan keuangan berguna dalam rangka menyusun berbagai proyeksi, misalnya proyeksi kebutuhan  uang  kas  di  masa  yang  akan  datang.  Dengan  menyusun  proyeksi tersebut  secara  tidak  langsung  akan  mengurangi  ketidakpastian,  antara  lain mengenai kebutuhan akan kas (Sutapa, Rusdi, dan Kiryanto, 2001 : 200).

Informasi akuntansi mempunyai peranan penting untuk mencapai keberhasilan usaha, termasuk bagi usaha kecil (Magginson et al., 2000). Informasi akuntansi dapat menjadi dasar yang andal bagi pengambilan keputusan ekonomis dalam pengelolaan usaha kecil, antara lain keputusan pengembangan pasar, penetapan harga dan lain-lain. Penyediaan informasi akuntansi bagi usaha kecil juga diperlukan khususnya untuk akses subsidi pemerintah dan akses tambahan modal bagi usaha kecil dari kreditur (Bank). Kewajiban penyelenggaraan akuntansi bagi usaha kecil sebenarnya telah tersirat dalam Undang-Undang Usaha Kecil No. 9 tahun 1995 dalam Undang-undang perpajakan. Pemerintah maupun komunitas akuntansi telah menegaskan pentingnya pencatatan dan penyelenggaraan akuntansi bagi usaha kecil.

DAFTAR PUSTAKA;

http://sistem-akuntansi1000.blogspot.com/2009/08/pengertian-sistem.html

By riyantobbs

SISTEM AKUNTANSI DI INDONESIA

Indonesia telah memiliki sendiri standar akuntansi yang berlaku di Indonesia. Prinsip atau standar akuntansi yang secara umum dipakai di Indonesia tersebut lebih dikenal dengan nama Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK). PSAK disusun dan dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia. Ikatan Akuntan Indonesia adalah organisasi profesi akuntan yang ada di Indonesia.

IAI yang didirikan pada tahun 1957 selain mewadahi para akuntan juga memiliki peran yang lebih besar dalam dunia akuntansi di Indonesia. Peran tersebut seperti yang telah disebutkan sebelumnya adalah peran adalam rangka penyusunan standar akuntansi. Standar akuntansi yang di Indonesia dikenal dengan nama PSAK (Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan) tersebut merupakan seperangkat standar yang mengatur tentang pelaksanaan akuntansi di dunia bisnis di Indonesia.

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia tersebut mengatur perlakuan akuntansi secara menyeluruh untuk berbagai aktivitas bisnis perusahaan di Indonesia. Standar-standar tersebut selain ditujukan untuk mengatur perlakuan akuntansi dari awal sampai ke tujuan akhirnya yaitu untuk pelaporan terhadap pengguna, standar-standar tersebut juga meliputi pedoman perlakuan akuntansi mulai dari perolehan, penggunaan, sampai dengan saat penghapusan untuk setiap elemen-elemen akuntansi. Standar-standar tersebut juga mengatur tentang pengakuan, pengukuran, penyajian dan pelaporan atas keuangan perusahaan.

DAFTAR PUSTAKA;

http://akuntansi-indonesia.web.id/perkembangan-akuntansi-dari-sistem-kontinental-ke-sistem-anglo-saxon/

By riyantobbs

MINAT BELAJAR MAHASISWA

Perkembangan minat belajar mahasiswa pada saat ini menurun. Penyebab penurunan minat belajar mahasiswa disebabkan motivasinya rendah. Sehingga mereka jauh dari buku karena perkembangan social media. Mereka lebih cenderung berminat pada perkembangan social media seperti Twitter, Facebook, Path dan Chatting.  Jika minat membaca mereka menurun, maka prestasi mereka  juga akan menurun.

Solusi untuk mengatasinya adalah dari sarana dan prasarana di kampus. Seperti sarana perpustakaan lengkap dengan fasilitas modern. Ini akan mampu meningkatkan minat mahasiswa untuk membaca buku. Setidaknya, kampus menyediakan fasilitas lengkap dengan kondusif untuk mendukung proses belajar dan mengajar. Agar proses belajar mengajar terasa lebih tenang dan nyaman. Jadi, solusi untuk mengatasi hal tersebut dengan melengkapi fasilitas sarana dan prasana di kampus. Untuk menunjang minat belajar mahasiswa.

By riyantobbs

Kasus HAKI “Pembajakan Musik”

Pembajakan di bidang musik dan lagu makin memprihatinkan, terlebih saat ini semakin mudah mendistribusikan lagu lewat internet. Bahkan penegakan hukum UU Hak Cipta (HaKI) masih jauh dari yang diharapkan. Di lain sisi, setiap pemilik hak cipta berhak mendapatkan perlindungan untuk setiap karyanya. Persoalan inilah yang coba diangkat menjadi bahan perbincangan hangat dalam diskusi “Pelanggaran Hak Cipta dan Penyebarluasan Musik MP3 melalui Internet” di Gedung AHU Departemen Hukum dan HAM, Jumat (25/4/2008).
Hadir dalam diskusi tersebut, Ketua Persatuan Artis Penyanyi, Pencipta Lagu dan Penata Musik Rekaman Indonesia (PAPPRI), Dharma Oratmangun. Menurutnya, tata niaga industri musik di Indonesia sudah sangat primitif. “Bayangkan saja, lagu seorang kepala negara saja yaitu Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) tidak bisa dijaga oleh institusi hukum. Bagaimana dengan yang lain?” jelas Dharma memberikan contoh.
 Mewakili PAPPRI, Dharma mengaku sudah mengadakan pertemuan dengan SBY dan membicarakan masalah pembajakan musik ini. SBY sendiri, lanjut Dharma, sangat concern dengan kasus pembajakan musik dan sudah memerintahkan PAPPRI untuk melakukan kajian-kajian mengenai masalah ini, termasuk tentang UU HaKI.
PAPPRI juga mendesak agar pemerintah mengatur dan segera melakukan restrukturisasi tata niaga industri musik di Indonesia. Pasalnya, ada beberapa kalangan industri musik yang tidak mau transparan dalam pemberian royalti. Hal ini dikarenakan sistem kontrolnya tidak jalan.
“Parahnya lagi, ada industri yang tidak mau dikontrol. Padahal jelas-jelas mereka juga dirugikan. Kalau begini terus, lama-lama industri musik bisa mati,” ujarnya. Kerugian terbesar yang ditimbulkan dalam pembajakan musik, menurut Dharma, adalah matinya budaya kreativitas dalam industri musik Indonesia yang tidak bisa diukur nilainya.

PENYELESAIAN

Mengatur dan segera merestrukturisasi tata niaga industri musik di Indonesia merupakan salah satu jalan keluar untuk segera mengatasi pembajakan yang merupakan pelanggaran Hak Cipta tersebut.

By riyantobbs

HAKI

HAK KEKAYAAN INTELEKTUAL

PENDAHULUAN

Perlindungan hak kekayaan intelektual sangat penting bagi pembangunan yang sedang berlangsung di Indonesia. Hak atas kekayaan intelektual yang dilindungi di Indonesia bisa saja berupa merek, lisensi, hak cipta, paten maupun desain industri. Hak atas kekayaan intelektual pada saat ini bukan hanya sebagai suatu nama atau simbol saja, melainkan Hak atas kekayaan intelektual memiliki aset kekayaan yang sangat besar. Hak atas kekayaan intelektual yang tepat dan dipilih secara hati-hati merupakan aset bisnis yang berharga untuk sebagian besar perusahaan. Hal ini karena konsumen menilai Hak atas Kekayaan Intelektual sebagai reputasi, citra dan sejumlah kualitas-kualitas yang konsumen inginkan yang berhubungan dengan Hak atas Kekayaan Intelektual. Konsumen dalam hal ini mau membayar lebih untuk produk dengan Hak atas Kekayaan Intelektual tertentu yang telah diakui dunia dan yang dapat memenuhi harapan mereka. Oleh karena itu, memiliki pengakuan atas Hak atas Kekayaan Intelektual dengan citra dan reputasi yang baik menjadikan sebuah perusahaan lebih kompetitif.

Fungsi utama dari penguasaan Hak atas Kekayaan Intelektual adalah agar konsumen dapat mencirikan suatu produk (baik itu barang maupun jasa) yang dimiliki oleh perusahaan sehingga dapat dibedakan dari produk perusahaan lain yang serupa atau yang mirip yang dimiliki oleh pesaingnya. Konsumen yang merasa puas dengan suatu produk tertentu akan membeli atau memakai kembali produk tersebut di masa yang akan datang. Untuk dapat melakukan hal tersebut pemakai harus mampu membedakan dengan mudah antara-produki yang asli dengan produk-produk yang identik atau yang mirip.

Apabila kita simak landasan pemikiran filosofis yang menjiwai Undang-undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen, terlihatlah bahwa pembentuk undang-undang mendasarkan pada pandangannya, bahwa ditujukan  untuk meningkatkan harkat dan martabat konsumen. Untuk dapat mencapai tujuan tersebut, menurut pembentuk Undang-Undang, akan dilakukan melalui dua strategi dasar, yaitu di satu sisi melalui upaya memberdayakan konsumen, yang akan ditempuh dengan cara meningkatkan pengetahuan, kesadaran, kepedulian, kemampuan dan kemandirian konsumen, untuk melindungi dirinya sendiri. Sedangkan disisi lain ditempuh melalui upaya untuk menciptakan dan mendorong iklim usaha yang sehat dan tangguh serta mendorong tumbuhnya sikap pelaku usaha yang bertanggung jawab.

PEMBAHASAN

Hak Kekayaan Intelektual (HAKI) atau intelectual property right telah cukup kental di pikiran kita. HAKI memang bukan barang baru di Indonesia ini, terlebih dengan semakin berkembangnya dunia teknologi informasi dan industri kreatif diIndonesia. HAKI yang pada umumnya terkait dengan hak paten, hak cipta, dan merek dagang ini memberikan hak tertentu kepada pemegangnya untuk waktu tertentu mengecualikan pihak lain dalam memperoleh manfaat dari produk atau jasa tersebut. Perlindungan atas HAKI memang diakui penting dalam meningkatkan inovasi dan pada akhirnya menunjang pertumbuhan ekonomi. Dapat dibayangkan, apa jadinya negara           ini kalau insentif untuk melakukan inovasi tidak diperhatikan. Bisa-bisa semua produk atau jasa yang ada di tanah air kita ini berasal dari negara lain.

HAKI dari sisi persaingan usaha dapat memberikan kekuatan pasar kepada pemegang hak untuk menentukan kepada siapa dia dapat menjual produk atau jasa kreatifnya. Kekuatan pasar tersebut dapat disalahgunakan apabila tidak terdapat teknologi atau produk serupa yang dapat menjadi subtitusi. Akibatnya, dapat terjadi inefisiensi dimana pemilik hak akan membatasi penjualan untuk mengurangi tingkat persaingan di pasar dan memaksimalisasi keuntungan mereka. Dari sisi persaingan usaha juga dapat ditemukan fenomena bahwa perilaku monopolistik tersebut dapat diperkenankan apabila hanya dilakukan pada jangwa pendek dan tetap dapat dibuktikan memberikan manfaat jangka panjang yang optimal bagi kesejahteraan rakyat. Dualisme pemikiran inilah yang membuat isu mengenai HAKI menjadi menarik untuk ditelaah.

Dua sisi pedang yang dimiliki HAKI ini sebenarnya telah mendapat perhatian dunia, khususnya dalam mempertimbangan sejauh mana perlindungan atas HAKI dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Perhatian tersebut diterjemahkan dalam perjanjian aspek-aspek dagang dari HAKI (Agreement on Trade Related Aspects of Intellectual Property Rights atau TRIPS) yang dinegosiasikan dalam Putaran Uruguay (Uruguay Round). Perjanjian tersebut memperkenalkan adanya standar minimal atas perlindungan dan penegakan hukum bagi HAKI dalam sistem perdagangan internasional (cross boarder) dan bersifat mengikat kepada seluruh negara anggota. Peranan kebijakan persaingan atas HAKI dalam TRIPS juga dinyatakan spesifik. Dalam perjanjian tersebut disebutkan bahwa negara anggota diperkenankan mengadopsi berbagai cara pencegahan atau pengendalian praktek persaingan usaha tidak sehat dalam HAKI berdasarkan hukum di negara bersangkutan.

Penyalahgunaan HAKI secara umum dapat dibedakan pada sifat perjanjiannya, yaitu horizontal dan vertikal. Secara horizontal, penyalahgunaan terjadi dalam bentuk adanya koordinasi antar pesaing yang berdampak pada persaingan dan kesejahteraan rakyat. Bentuk perilaku tersebut dapat berupa kondisi dimana pemegang HAKI melakukan perjanjian dengan pemegang HAKI lainnya dengan tujuan menetapkan harga yang disepakati bersama atas produk atau jasa yang terkait dengan teknologi barang yang mereka miliki. Kerjasama tersebut bisa dilakukan secara sendiri ataupun melalui pembentukan suatu usaha patungan (joint venture). Sedangkan secara vertikal, perjanjian terjadi dalam hal pemegang HAKI bekerjasama dengan perusahaan pengguna produk HAKI tersebut (sebagai barang input). Penyalahgunaan tersebut umumnya dilakukan dengan cara penetapan harga bersama dengan tujuan mengurangi biaya transaksi di antara mereka.

Secara khusus, berbagai perilaku penyalahgunaan HAKI tersebut dapat berupa pembagian wilayah, perjanjian eksklusif, penjualan bersyarat (tying), dan penolakan pemberian lisensi (refusal to license). Pembagian wilayah dilakukan apabila pembagian pasar menjadi beberapa wilayah dan membatasi perdagangan dimungkinkan, maka pemegang HAKI cenderung akan memilih untuk menunjuk satu pemegang izin tertentu untuk pada wilayah-wilayah tertentu. Perjanjian ekslusif sering digunakan untuk mencegah pemegang HAKI untuk memproduksi produk yang menggunakan teknologi yang dimiliki pesaingnya. Dalam perjanjian ini, umumnya retalier tidak diperkenankan menjual produk pesaing. Hal ini ditujukan untuk mencegah adanya free rider memanfaatkan persaingan tersebut dan untuk mengembangkan hubungan teknologi antara pemegang dan pemberi HAKI. Penjualan bersyarat juga kerap digunakan dalam mewajibkan konsumen untuk menggunakan penyedia barang terkait dengan berlindung pada alasan mempertahankan kualitas produk yang dimilikinya.

Terhadap perlindungan konsumen  dari pelaku usaha dalam hal  penyusunan Perjanjian dengan klausula baku atau Perjanjian Baku diistilahkan secara beragam dalam bahasa Inggeris dengan standardized contract, standard contract atau contract of adhesion. Pada awal dimulainya sistem perjanjian, kebebasan berkontrak di antara pihak yang berkedudukan seimbang merupakan unsur yang amat penting. Namun berhubung aspek-aspek perekonomian semakin berkembang, para pihak mencari format yang lebih praktis. Salah satu pihak menyiapkan syarat-syarat yang sudah distandarkan pada suatu format perjanjian yang telah dicetak, berupa formulir untuk kemudian diberikan kepada pihak lainnya untuk disetujui. Inilah yang dimaksudkan dengan perjanjian standar atau perjanjian baku.

Dengan cara yang praktis ini, pihak pemberi kontrak standar sering kali menggunakan kesempatan untuk membuat rumusan yang dibakukan itu lebih menguntungkan pihaknya dan bahkan mengambil kesempatan di kala lawan perjanjian   tidak berkesempatan membaca isinya secara detil atau tidak terlalu memperhatikan isi perjanjian itu.

PENUTUP

Kesimpulan

–       HAKI dari sisi persaingan usaha dapat memberikan kekuatan pasar kepada pemegang hak untuk menentukan kepada siapa dia dapat menjual produk atau jasa kreatifnya sekaligus meningkatkan kompetisi di pasar jika perilaku tersebut dilakukan secara benar.

–       Dalam hal melakukan produksi pelaku usaha harus menjamin bahwa produknya pada saat pembelian dalam keadaan prima sehingga biasa dipakai dengan aman. Jadi, terhadap suatu produk yang baru dibeli dan dipakai, Pelaku usaha maupun konsumen masing–masing mempunyai tanggung jawab.

–       Terhadap perlindungan konsumen  dari pelaku usaha dalam hal  penyusunan Perjanjian dengan klausula baku atau Perjanjian Baku yang mana kebebasan berkontrak di antara pihak yang berkedudukan seimbang merupakan unsur yang amat penting.

 

Saran

Masalah etis menjadi lebih berat lagi, karena dalam hal ini konsumen sendiri tidak berdaya. Pada umumnya boleh dikatakan, konsumen sendiri juga mempunyai tranggung jawab. Seperti sudah kita lihat sebelumnya, dari konsumen dapat diharapkan ia bersikap kritis dalam menilai produk yang akan dibeli dan dikonsumsi itulah kebenaran yang terkandung dalam pepatah kuno caveat emptor (hendaknya si pembeli berhati – hati).

 

 

  1. CONTOH KASUS

Newk Plus Four Far East (PTE) Ltd, yang berkantor pusat di 60 B Martin Road 05-05/06 Singapore, Warehouse Singapore 0923 adalah pemakai pertama merek “LOTTO” untuk barang-barang pakaian jadi, kemeja, baju kaos, jaket, celana panjang, roks pan, tas, koper, dompet, ikat pinggang, sepatu, sepatu olah raga, baju olah raga, kaos kaki olah raga, raket, bola jaring (net), sandal, selop, dan topi. Merek dagang “LOTTO” ini terdaftar di Direktorat Paten dan Hak Cipta Departemen Kehakiman tanggal 29/6/1979, dengan No. 137430 dan No. 191962 tanggal 4/3/1985. Pada 1984 Direktorat Paten dan Hak Cipta Departemen Kehakiman telah menerima pendaftaran merek “LOTTO” yang diajukan oleh Hadi Darsono untuk jenis barang handuk dan sapu tangan dengan No. 187.824 pada tanggal 6/11/1984, pendaftaran merek LOTTO untuk kedua barang tersebut tercantum dalam tambahan Berita Negara RI No. 8/1984 tanggal 25/5/1987.

Penggunaan merek “LOTTO” oleh Hadi Darsono hampir sama dengan merek yang digunakan pada barang-barang produksi PTE Ltd. Walaupun Hadi menggunakan merek LOTTO untuk barang-barang yang tidak termasuk dalam produk-produk Newk Plus Four Far East (PTE) Ltd., namun kesamaan merek LOTTO tersebut dinilai amat merugikannya. Akhirnya pihak Newk Plus Four Far East Ltd Singapore, mengajukan gugatan perdata di pengadilan terhadap Hadi Darsono sebagai Tergugat I dan Direktorat Paten dan Hak Cipta Departemen Kehakiman (Bagian Merek-merek) sebagai Tergugat II.

Pihak Penggugat mengajukan tuntutan (petitum) yang isi pokoknya sebagai berikut:

  1. Mengabulkan gugatan Penggugat untuk seluruhnya;
  2. Menyatakan sebagai hukum bahwa Penggugat sebagai pemakai pertama di Indonesia atas merek dagang LOTTO dan karena itu mempunyai hak tunggal/khusus untuk memakai merek tersebut di Indonesia;
  3. Menyatakan bahwa merek LOTTO milik Tergugat I yaitu yang didaftarkan pada Tergugat II dengan nomor register 187824, adalah sama dengan merek Penggugat baik dalam tulisan, ucapan kata maupun suara, dan oleh karena itu dapat membingungkan, meragukan serta memperdaya khalayak ramai tentang asal-usul dan kwalitas barang-barang;
  4. Menyatakan batal, atau setidak-tidaknya membatalkan pendaftaran merek dengan register nomor 187824 dalam daftar umum atas nama Tergugat I, dengan segala akibat hukumnya;
  5. Memerintahkan Tergugat II untuk mentaati keputusan ini dengan membatalkan pendaftaran merek dengan nomor reg. 187824 dalam daftar umum;
  6. Menghukum para Tergugat untuk membayar biaya perkara;
  7. Atau menurut kebijaksanaan Hakim.
By riyantobbs